Harga Bitcoin Diprediksi Bakal Anjlok ke Level US$ 10.000

Posted on

Trends.usedcarsreviewss.com – Setelah beberapa hari yang sulit, Bitcoin tampaknya pulih pada hari Kamis (14/7/2022). Mata uang kripto terbesar berdasarkan nilai pasar ini naik 4% dalam 24 jam terakhir.

Melansir Fortune, hal ini terjadi setelah harga Bitcoin turun tajam mendekati level US$ 19.000 pada hari Rabu karena berita mengenai pasar bahwa inflasi AS mencapai tingkat tertinggi dalam 41 tahun pada bulan lalu. Malam itu, pemberi pinjaman cryptocurrency Celsius Network juga mengajukan kebangkrutan Bab 11.

Terlepas dari kekacauan, Bitcoin berhasil bangkit dan mendapatkan kembali level US$ 20.000 pada hari Kamis.

“Meskipun demikian, lebih mudah untuk memahami Bitcoin mencapai US$ 10.000 daripada $30.000,” jelas Michael Safai, pendiri dan mitra pengelola Dexterity Capital mengatakan kepada Fortune.

Dia menambahkan kualifikasi bahwa pergerakan harga Bitcoin akan ditentukan oleh situasi ekonomi makro yang lebih luas.

Sementara itu, 60% dari 950 orang yang menanggapi survei MLIV Pulse terbaru juga mengatakan Bitcoin lebih mungkin turun ke US$ 10.000 daripada melompat kembali ke US$ 30.000.

Safai menambahkan bahwa laporan Indeks Harga Konsumen (CPI) yang lebih tinggi dari perkiraan dan kekhawatiran atas kenaikan suku bunga di masa depan menciptakan kelemahan jangka pendek lebih lanjut untuk Bitcoin. Hal ini mengingat prospek resesi, dampak yang akan terjadi pada saham yang terus dilacak oleh Bitcoin; dan relatif tidak adanya kabar baik untuk kripto.

“Crypto mungkin tidak terlalu peduli dengan The Fed, tetapi pasar saham peduli, dan ke mana ekuitas pergi, Bitcoin mengikuti,” kata Safai.

Pakar lain setuju dengan pendapat tersebut.

Baca Juga: Berikut Beberapa Cara Untuk Mendapatkan Aplikasi Terbaik Android Di Play Store

Fortune menulis, Daniel Keller, salah satu pendiri protokol jaringan blockchain Flux, memprediksi penurunan yang lebih dalam untuk pasar cryptocurrency yang lebih luas ke depan. 

“Inflasi tinggi dan tekanan inflasi yang meningkat tidak akan meyakinkan siapa pun yang terpapar pasar ini. Bitcoin telah menunjukkan ketahanan; namun, pasar alternatif telah mengalami aksi jual besar-besaran ketika pasar tradisional bereaksi,” katanya kepada Fortune.

Sumber : investasi.kontan.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published.